The New Skywalk atau Teras Cihampelas

Katanya, besok tgl. 1 Februari 2017, Skywalk akan diresmikan pembukaannya.
Tapi ternyata hari ini tgl. 31 Januari 2017, Skywalk ini sudah bisa dijadikan tempat jalan-jalan pengunjung.
Skywalk ini kelihatannya ada nama lainnya, yaitu Teras Cihampelas. Tapi karena gue belum tau pastinya, jadi untuk sementara pakai nama Skywalk dulu aja ya..

Mumpung masih sepi, guepun ikut yang lain.. pengen tau ceritanya Skywalk itu kayak gimana sih… walaupun sebelumnya sempet liat di Majalah Glam, tapi tetep aja ya kalau ngeliat langsung itu feelnya beda 😀

Naik tangganya, awalnya agak watir… walau ada pegangan.. Kalau hujan, mungkinnnn akan agak licin. Menurut gue bakalan lebih baik kalau di pinggiran tangganya itu dikasih karet.. jadi kalau agak licin, masih ada penahannya. In my opinion ini juga… Tapi bagus kok..

Begitu sampai di atas, wahhh… jujur gue kagum… ternyata designnya bagus juga. Memakai ubin yang seperti di trotoar-trotoar kebanyakan bikin tampilannya terlihat bagus.

Masih sepi… enak buat foto-foto

Untuk tenant-tenantnya sederhana saja dan terlihat agak kecil. Tapi mungkin cukup untuk memindahkan semua PKL yang ada di bawah dan menaruh barang-barang mereka di atas sini. Tenantnya dibagi, ada yang kuliner, ada yang souvenir.

Tenantnya masih kosong

Ada juga semacam loket. Mungkin untuk bayar makanan nantinya.

Ada tempat kayak loket

Jalan-jalan di atas ini enak.. masih sepi kali ya.. masih teratur. Karena di atas juga, ga ada polusi asap kendaraan bermotor (kecuali polusi asap yang ngerokok). Enak deh pokoknya dipakai buat duduk-duduk dan jalan-jalan.

Enak buat duduk-duduk kalau agak sepi gini

Besok atau ke depannya kayak gimana, atau nanti kayak gimana rupanya kalau tenant-tenant udah diisi, gue gak tau. Tapi yang pasti, pada pandangan pertama ini, gue suka.

PS : yang di bawah.. pipa-pipa dsb tetap dijaga ya.. abis kadang liat ada yang naro sampah di situ…

PPS : Gue baru bikin vlog jalan-jalan di Skywalk yang udah rame dan udah ada penjualnya. Bisa dilihat di video di bawah ini 🙂

Ngopi Nyantai di Mimiti Coffee

Waktu tau ada cafe baru lagi di daerah Setiabudhi, gue langsung pengen ke sana. Bukan karena daerahnya terjangkau sih, tapi karena ada yang ngepos fotonya, kok kece berat tempatnya… XD

Tapi pas pertama kali ke sana bareng temen gue siang hari sekitar jam 2-an, busseetttt dah penuhnya. Gak ada kursi sama sekali dan kita harus waiting list sebanyak 5 orang. Berhubung udah “gatel” pengen nongkrong, batal deh.

Kali kedua gue ke sana, siang-siang juga… masih aja penuh banget… Dapet sih tempat duduk, tapi menghadap toilet. Agak-agak kurang enak yah…

Akhirnya… gue membulatkan tekad untuk datang lebih pagi. Gue dateng lagi. Kali ini pagi-pagi jam 9. Dan wooasssyikk.. Masih sepi! Bisa salto… Eh, gak gitu juga sih X))

image

Sepiii

Kalau sepi gini, apalagi belum panas, enak deh adem.. Tempat ngopinya mostly outdoor walaupun ada indoornya. Tapi menurut gue sih enakan outdoor. Sekalian menghirup udara pagi. Mumpung belum banyak kendaraan terus harus ngisap asap knalpot. 😀

image

Nice ambience

Pas mau pesen.. bingung mau apa.. Ada kopi, teh, cokelat, dan kue-kue. Gue pesennya coklat aja deh. Harganya Rp30.000.

image

Chocolate

Coklatnya enak juga. Cukup manis tapi masih oke. Minum coklat pagi-pagi sambil melihat sekitar, ademm…

Oh iya, karena design arsitektur di sini bagus dan berasa nyeninya, jadinya bagus banget buat yang suka foto-foto… apalagi foto OOTD. Bawa aja baju ganti banyak-banyak terus foto-foto di berbagai spot di sini…….. kalau niat 😀

Yang pasti sih mantab nongkrong di sini. Mau nyari inspirasi, ngerjain tugas sendiri atau kelompok, oke buanget deh..

Kalau mau liat vlog gue pas lagi di Mimiti, bisa lihat di sini :

Bermain-Main di Peta Park

Peta Park ini merupakan taman yang letaknya di Jl. Peta no.229, tidak jauh dari Festival Citylink, Bandung.
Tamannya sendiri tidak besar, tapi ditata dengan amat sangat cantik sekali.

image

Peta Park

Biaya masuknya per orang Rp10.000. Pertama kali ke sini, ada yang jualan makanan seperti gorengan dan minuman seperti jus jeruk. Tapi pas kali kedua, gak ada yang jualan. Entah karena memang sudah tidak jualan lagi, atau lagi liburan.

Begitu masuk, di sebelah kiri terlihat deretan pohon bonsai.

image

Bonsai

Sedangkan di depannya ada gedung yang jadi trademark Peta Park.

image

Trademark

Entah di dalam gedung itu ada apa. Apakah ke depannya mau dijadikan galeri seni karena bentuk luarnya saja sudah artsy? Gue sendiri gak tau. Tapi biasanya orang-orang pada foto di depan gedung ini.

Nah, pas ngeliat ke kanan, langsung deh keliatan tamannya sampai ke ujung. Pertama kali ke sini ada tikar-tikarannya. Kali kedua, tikar-tikar itu udah gak ada.

Di taman ini, biasanya sering terlihat orang bercengkerama, jalan-jalan, bermain. Ramah lingkungan banget deh. Dan nyaman buat jalan-jalan. Saking nyamannya, suka ada aja yang bawa doggie jalan-jalan.

image

Playing with pet

Mulai jalan ke kanan, ada deretan kaktus. Indah-indah kaktusnya, mengingatkan gue sama kaktus-kaktus di Garden Bay, Singapura. 🙂

image

Cactus

Pertama kali ke sini masih sepi, tapi kali keduanya, pasir-pasirnya malah dijadiin mainan anak-anak. Tapi memang tersedia pot untuk iseng bikin istana pasir sih… 🙂

Jalan lagi ada taman kecil dan tempat duduk. Indah banget. Asri, adem.

image

Park


image

Kemudian jalan lagi, ada air terjun kecil yang menjadi pusat perhatian pengunjung. Cocok buat foto-foto.

image

Little waterfall

Tapi intinya sih, semua sudut di Peta Park ini memang cocok buat foto-foto dan juga jalan-jalan. Puas sih.. Kalau cuacanya lagi adem gak panas banget, bisa bikin betah berlama-lama di sini.

Buat yang mau ke Peta Park, bukanya tiap hari Sabtu-Minggu jam 8 pagi – 7 malam. Hari Senin tutup. Hari Selasa-Jumat jam 11 siang – 7 malam.

Kalau mau liat vlog iseng gue di Peta Park, bisa liat di bawah ini:
Vlog Peta Park

Atau kalau dari tadi agak gak gitu kepengen baca panjang-panjang, bisa lihat cerita singkatnya di sini : Peta Park Story on Steller