Ketika Telinga Berdenging Tak Kunjung Hilang

Pernah gak sih ngalamin telinga berdenging. Telinga berdenging ini bisa datang tiba-tiba. Tau-tau “ngggggiiinnngg” aja. Ngeganggu juga ya.

Penyebabnya bisa karena ada kotoran kuping yang mengendap atau karena terpapar volume keras. Mungkin ngedengerin musik lewat earphone/headphone tapi volumenya kekencengan, dengerin musik lewat speaker mobil yang volumenya kenceng banget, atau abis nonton konser dan posisinya berada dekat audio speaker, alhasil terpapar suara yang kenceng banget.

Salah satu penyebab di atas bisa bikin telinga berdenging. Kadang sejam-dua jam atau dibawa tidur bisa hilang. Tapi bisa jadi gak hilang-hilang. Nah, yang gak hilang-hilang ini yang bikin bete banget. Karena bisa bikin sakit kepala dan gak konsen.

Solusinya bisa ke dokter THT atau bisa juga dengan meminum Lapibal 500. Kalau ke apotik bisa beli setengahnya atau langsung 10 kapsul. Harga 10 kapsul Rp25.000. Diminumnya 2x sehari setelah makan.

Oke juga hasilnya.

Advertisements

Mengobati Luka Jatuh

Beberapa waktu lalu, gue sempet jatoh kesandung dari trotoar pas malam hari gara-gara gak liat ada besi yang ngelilingin pipa nongol di trotar. Jalanan di situ memang gelap dan waktu itu perhatian tertutuju sama kendaraan umum yang gue stop.

Alhasil, gue kesandung. Dan karena lagi bawa barang banyak, gue jadi susah nyeimbangin diri. Jatuhlah dengan sukses ke jalan dengan badan tertelungkup. Saking kencengnya dan gak bisa ditahan, bahkan mulut gue pun sampai mencium jalan. Untungnya pakai masker dan yang paling mendarat terakhir. Jadi cuma kejedug doang, merah-merah gak sampai lecet.

Tapi tidak dengan tangan dan kaki gue. Karena di jalan itu ada tanah lapang gak kepakai, jadinya mungkin gak ada yang nyapu. Nah, banyak debu dan pasir-pasir yang kasar. Alhasil telapak tangan dan lutut gue luka cukup parah. Bahkan sampai pasir-pasirnya masuk juga. Belum ditambah biru-biru karena memar terbentur.

Panik yah… Gue pulang dengan susah payah. 😥

Sampai rumah, gue berusaha buat ngilangin pasir-pasirnya, tapi susah banget karena nempel. Akhirnya gue cuma cuci pakai air dulu dan kemudian digesek-gesek pakai Dettol Antiseptic Liquid. Ternyata masih gak ilang juga.. Udah gue cuci pakai sabun mandi pun tetep gak hilang. Pasrah deh. (Belakangan gue baru tau, harusnya dicuci pakai air hangat dan dibasuh pelan-pelan. Itupun bukan digesek sekenceng-kencengnya).

Abis dicuci, yang menurut gue sudah agak bersih, gue pakein Betadine. Perihnya dddduuuhh… bikin pengen nangis, beneran 😥

Sampai besok, gak berasa ada perubahan karena sakitnya luar biasa. Akhirnya gue tanya ke temen gue. Syukurlah dia tau solusinya. Dia menyarankan gue beli Bioplacenton dan Sofratule.

Bioplacenton ini sejenis salep gel. Fungsinya mengobati luka terbuka. (Gue sempat baca di Google supaya gak di-Betadine-in dulu. Cukup di hari pertama saja). Nah, Bioplacenton ini bener-bener ngedinginin. Jadi gak gitu sakit banget pas diolesin ke luka. Terus kalau lukanya masih basah, fungsinya membalikkan kulit ke keadaan seperti sebelum luka. Nanti pasir-pasirnya hilang dengan sendirinya seiring berjalannya waktu. Harganya sekitar Rp19.000.

Terus Sofratule ini seperti kain kasa, tapi kain kasa yang ada gelnya. Jadi ada obatnya juga. Fungsinya menutupi luka juga. Satu bungkus Sofratule harganya Rp25.000.

Nah, kalau bepergian kan susah ya, itu Sofratule bisa copot-copot. Jadinya yang luka diolesin Bioplacenton dulu, terus ditempelin Sofratule secukupnya (digunting aja sesuai ukuran luka), terus ditutup pakai kain kasa dan perekat warna putih (bukan yang warna coklat) biar gak sakit pas dicabut.

Beberapa hari kemudian mungkin akan menemukan kayak kuning-kuning di lukanya. Nah itu kemungkinan besar bukan nanah. Jadi jangan digesek-gesek diilangin. Gue lupa namanya apa, tapi itu semacam jaringan yang membantu penyembuhan. Jadi kalau udah keluar kuning-kuning itu, berarti istilahnya seperti sudah setengah jalan menuju sembuh. Semakin besar lukanya, sering-sering ganti Sofratulenya.

Waktu itu gue susah kalau gonta-ganti terus, apalagi ngolesin Bioplacenton. Selain karena sakit, ya ribet. Akhirnya jadinya ngebekas deh karena kurang nyalepinnya. Kalau udah kering lukanya, susah pakai Bioplacenton gak ngefek. Ada sih salep buat mengurangi bekas luka. Tapi males juga ya pakai-pakai kayak gitu… (Dasar pemalasan X))

Oh iya… kalau lagi luka gitu, katanya justru jangan sering-sering disabunin. Kalaupun kotor kena debu, paling ditepuk-tepuk pelan aja pakai air. Dan saran gue, pakai sabun mandi Dettol lebih baik.

Butuh waktu 2 bulan sampai rada oke. Tapi syukurlah Bioplacenton sama Sofratule itu membantu banget. Terima kasih buat yang sudah menciptakan obat ini 🙂