Tinggal di Tempat dengan Budaya Cepat Menikah dan Punya Anak

Jadi anak perempuan lahir di Indonesia itu kalau buat gue pribadi gak enak. Karena dari remaja sudah dididik supaya harus cepet-cepet nikah dan punya anak. Seolah-olah tujuan hidup perempuan di sini itu cuma nikah dan punya anak. Kalau sudah tercapai, barulah hidup seorang perempuan bisa dibilang sempurna dan sukses membahagiakan orang tua.

Kenapa gue bilang di Indonesia? Karena gak cuma gue sendiri yang ngalamin, tapi banyak juga orang lain yang mengalami. Di setiap kota atau daerah.

Gak tau deh kenapa begitu gencar harus nikah muda. Alasan yang diberikan tentu saja banyak, ditambah ditakut-takuti :

1. Kalau udah tua, nanti gak ada yang mau. Laki-laki sukanya yang muda-muda.

Keselnya, hal ini gak sepenuhnya salah. Tua zaman sekarang sudah dihitung semenjak perempuan menginjak umur 25/26 tahun ke atas. Mungkin begitu karena memang mulai umur segitu, kulit perempuan udah mulai gampang kendor/keriput, badan mulai gampang ndut, dan lain sebagainya.

Lalu… memang sayangnya banyak terbukti juga laki-laki selalu pengen perempuan yang lebih muda. Alasannya yah selain masih cantik, juga masih segar, aktif, terlihat lebih sehat, dan pernah ada yang ngasih tau gue… wangi perempuan muda beda dengan yang sudah berumur.

Kesel ga sih? Tapi ini nyata adanya.

2. Kalau nikah udah berumur, nanti susah punya anak.. kalaupun hamil, ngelahirinnya lebih sakit, lebih beresiko.

Keselnya lagi, hal ini gak sepenuhnya salah. Hamil dan memiliki anak di umur 30 tahun ke atas emang lebih beresiko.. tapi lebih beresiko lagi kalau udah umur 35 tahun ke atas.

3. Kalau gak cepet-cepet married, nanti orang tua keburu meninggal. Nanti yang ngurus siapa… Nanti siapa yang jadi pendamping pas nikah?

Nah, ini biasanya dijadikan “senjata” terakhir orang tua kalau anaknya sudah bisa menjelaskan panjang lebar mengenai no.1 dan 2 itu aman dan tidak perlu dikhawatirkan.

Tiga alasan ini adalah alasan yang paling sering dilontarkan supaya cepat menikah dan punya anak. 

Seolah-olah nikah itu live happily ever after. Ngerinya lagi.. kalau orang tuanya sendiri gak mencerminkan live happily ever after di kehidupan sehari-harinya, seperti berantem, ngomongin duit.. tapi ngarepin anaknya cepet-cepet married. Gimana bisa anaknya pengen cepet nikah dari remaja kalau ngeliat orang tuanya berantem tiap hari masalah rumah tangga?

Well.. mungkin ada sih yang mau cepet, tapi kemungkinan bukan karena siap.. tapi karena gak tahan di rumah. Berharap dengan nikah dan tinggal dengan orang baru, masalah selesai. Ya syukur-syukur kalau selesai jadi live happily ever after sih… kalau enggak pegimana ya?

Ya.. kalau beruntung dapet pasangan yang baik dan pengertian. Life will be better. Lha, kalau enggak? Emangnya enak cerai? 

Tapi dikarenakan sudah jadi budaya, banyak yang gak kepikiran ke sana.. duit gimana nanti.. mapan gimana nanti… kecocokan nanti timbul dengan sendirinya..

Gak cuma itu aja.. Makin ke sini gue makin ngerasain jomblo selalu jadi bulan-bulanan atau bully-bullyan. Bahkan kalaupun sukses berat misalnya tapi masih jomblo, tetap dibully deh.

Gak heran juga, pencapaian hidup ini bikin jadi ajang pamer di socmed. Socmed gue sekarang isinya foto-foto nikah dan bayi semua. 97%. Tentu saja gak ada salahnya dengan itu. Someday.. mungkin guepun melakukan hal yang sama. Tapi buat gue.. ya ini jadi semacam ajang pamer dan pembuktian kalau udah berhasil mencapai tujuan hidup yaitu menikah dan punya anak.

Belum lagi kalau saudara atau temen-temen orang tua udah punya cucu juga. Wahh.. bisa diomongin terus.. Dengan harapan jadi lebih cepet kepengen nikah dan punya anak. (terlepas dari alasan lain memang senang punya cucu).

Walaupun pernikahan terlihat menyenangkan seperti itu.. tapi kenapa banyak yang berantem-berantem ya? Jujur.. daripada liat yang happily ever after, lebih banyak liat yang miserable ever after. Mungkin sialnya gue idup di lingkungan yang kebetulan marriage lifenya pada berantakan. Tapi ya gimana ya? Married itu ga cuma sekedar happy-happy di Hari H dan having sex doang lho. 😐

Tapi… Ga cuma nikah cepet aja.. tapi harus cepet punya anak juga. Biar hidupnya sempurna.
Dikiranya punya anak itu enak kali ya.. padahal harus didiskusikan sama pasangan. Siap ga ngurus anak.. punya uang ga kalau ternyata lahirnya ga bisa normal? Punya uang buat beli popok dan susu bayi yang harganya luar biasa mahal? Punya uang gak buat membiayai pendidikan anak yang baik dan makanan yang enak, kehidupan yang baik? Ada waktu gak ngurus anak?

Bukan cuma sekedar lahir oe.. oe.. terus dipamer-pamerin di socmed aja. Tanggung jawabnya besar. Kalau sekarang masih sibuk ngumpulin uang, makan masih mikir, ngontrak rumah masih mikir, masa udah pengen punya anak aja?

Itulah concern gue.. Gue nulis blog ini sebagai uneg-uneg seorang perempyan yang udah bukan remaja lagi tapi disuruh cepat-cepat nikah dan punya anak dan belum melihat role model pernikahan yang bahagia seutuhnya sayangnya.

Gue mau nikah dan punya anak tentu saja. Tapi di kala gue udah siap dan gue yakin tinggal dengan pasangan gue, gue bisa oke. Klop.. kalau bahagia makin bahagia, kalau lagi debat bisa diselesaikan baik-baik. Kalau punya anak, bisa bikin anak happy, bukan jadi pesuruh dll. Pesuruh di sini ya karena gue sering liat anak bukannya dibebasin dan dibimbing jadi apa yang dia mau, tapi di”paksa” jadi apa yang orang tuanya inginkan. Orang tua mau anaknya jadi pebisnis, kalau anaknya pengen nyeni bisa dilarang. Gak jarang juga yang kalau orang tuanya kurang uang, akhirnya anaknya yang disuruh bantu kerja atau sampai putus sekolah..padahal harusnya masa kecil masih indah main-main dengan teman-temannya.

Sigh.. cuma bisa menghela nafas aja sih. Tinggal di sini, ya beginilah budayanya.. Terima nasib gitu ya… Sigh… 

Advertisements

9 thoughts on “Tinggal di Tempat dengan Budaya Cepat Menikah dan Punya Anak

  1. Hello salam kenal,
    suka banget dengan tulisan yg ini mungkin karena punya pengalaman
    yg sama dengan tulisan ini
    pernikahan yg indah&sempurna bertemu dengan belahan jiwa
    memang semua impian wanita
    tetapi menjalaninya sangat jauh dari kata mudah πŸ™‚

    Like

    • Halo Tina.. salam kenal juga. Betul banget.. kadang jadi bikin watir mau nikah… tapi manusia ga ada yg sempurna. Semoga dapat pasangan yang baik, pengertian, punya visi dan misi yg sama.. yang terbaik deh pokoknya πŸ™‚

      Like

  2. kalo alesan orang tua gw biar cepet mapan.. karena ampe umur 29 skrg tiap dipaksa nikah alesan gw takut karena belom mapan..
    kalo kata bokap gw sih “nanti ada kok rejeki istri, nanti ada juga rejeki anak, Papa aja gak tau dulu mau kasih makan mama kamu apa. Tapi liat hasilnya, asal ada niat Tuhan bakal bukain rejeki kok.”
    Dan shitnya kalo udah digituin gw bingung jawabnya.. wong mau argumen secara rasional kok dibalas kepercayaan..
    udah kayak atheis ketemu theis.. :))

    Like

    • Sama ama yg gue alamin juga πŸ™‚ iyah.. sulit dibantah karena kenyataannya tetap survive sih. Walaupun gue suka denger cerita rumah tangganya berantem ampe anaknya susah sekolah…terus ngutang, tapi di luar keliatannya survive dan fine2 aja πŸ™‚ Gak semuanya begini.. beruntung kalau yang rezekinya selalu lancar.

      Gue pernah dikasi taunya… gak usah nyari yang tajir mapan banget gimana, tapi yang penting bisa dan mau kerja. Karena dengan begitu, kalau nemu kesulitan keuangan, bisa nemu jalan keluarnya…

      Like

  3. Amin.betul banget Pruline.
    kayanya buat orang lain mudah banget ngejalaninnya
    sedangkn buat kita rasa khawatirnya lebih besar
    karena menikah itu sekali untuk seumur hidup bukan untuk main-main πŸ™‚

    Like

    • bener banget.. ada juga sih ngeliat yang bahagia… walopun masih yg baru2 nikah.. hehehe.. Kalo yang udah bertaun2 lamanya, anaknya udah gede2, lebih sering denger cekcoknya..

      Setuju sama commentnya. Semoga, someday, kita menemukan pasangan yang cocok dan berani melangkah ke jenjang pernikahan πŸ™‚

      Like

  4. Saya (cowok-suami) termasuk yang nikah “telat” karena memang bener” siapnya di usia tersebut. Ngalamin jg yg dialamin ama penulis :D. Yang aku lakuin mendewasakan diri sambil memapankan diri (rumah, mobil). Saatnya tiba menemukan partner yang cocok beberapa tahun kemudian menikah dan punya anak. Pesen saya: Jangan pernah menikah hanya karena paksaaan situasi/kondisi. Yang bakal jalaninya kamu sendiri bukan ortu πŸ˜‰

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s