The New Skywalk atau Teras Cihampelas

Katanya, besok tgl. 1 Februari 2017, Skywalk akan diresmikan pembukaannya.
Tapi ternyata hari ini tgl. 31 Januari 2017, Skywalk ini sudah bisa dijadikan tempat jalan-jalan pengunjung.
Skywalk ini kelihatannya ada nama lainnya, yaitu Teras Cihampelas. Tapi karena gue belum tau pastinya, jadi untuk sementara pakai nama Skywalk dulu aja ya..

Mumpung masih sepi, guepun ikut yang lain.. pengen tau ceritanya Skywalk itu kayak gimana sih… walaupun sebelumnya sempet liat di Majalah Glam, tapi tetep aja ya kalau ngeliat langsung itu feelnya beda 😀

Naik tangganya, awalnya agak watir… walau ada pegangan.. Kalau hujan, mungkinnnn akan agak licin. Menurut gue bakalan lebih baik kalau di pinggiran tangganya itu dikasih karet.. jadi kalau agak licin, masih ada penahannya. In my opinion ini juga… Tapi bagus kok..

Begitu sampai di atas, wahhh… jujur gue kagum… ternyata designnya bagus juga. Memakai ubin yang seperti di trotoar-trotoar kebanyakan bikin tampilannya terlihat bagus.

Masih sepi… enak buat foto-foto

Untuk tenant-tenantnya sederhana saja dan terlihat agak kecil. Tapi mungkin cukup untuk memindahkan semua PKL yang ada di bawah dan menaruh barang-barang mereka di atas sini. Tenantnya dibagi, ada yang kuliner, ada yang souvenir.

Tenantnya masih kosong

Ada juga semacam loket. Mungkin untuk bayar makanan nantinya.

Ada tempat kayak loket

Jalan-jalan di atas ini enak.. masih sepi kali ya.. masih teratur. Karena di atas juga, ga ada polusi asap kendaraan bermotor (kecuali polusi asap yang ngerokok). Enak deh pokoknya dipakai buat duduk-duduk dan jalan-jalan.

Enak buat duduk-duduk kalau agak sepi gini

Besok atau ke depannya kayak gimana, atau nanti kayak gimana rupanya kalau tenant-tenant udah diisi, gue gak tau. Tapi yang pasti, pada pandangan pertama ini, gue suka.

PS : yang di bawah.. pipa-pipa dsb tetap dijaga ya.. abis kadang liat ada yang naro sampah di situ…

PPS : Gue baru bikin vlog jalan-jalan di Skywalk yang udah rame dan udah ada penjualnya. Bisa dilihat di video di bawah ini 🙂

Advertisements

Tinggal di Tempat dengan Budaya Cepat Menikah dan Punya Anak

Jadi anak perempuan lahir di Indonesia itu kalau buat gue pribadi gak enak. Karena dari remaja sudah dididik supaya harus cepet-cepet nikah dan punya anak. Seolah-olah tujuan hidup perempuan di sini itu cuma nikah dan punya anak. Kalau sudah tercapai, barulah hidup seorang perempuan bisa dibilang sempurna dan sukses membahagiakan orang tua.

Kenapa gue bilang di Indonesia? Karena gak cuma gue sendiri yang ngalamin, tapi banyak juga orang lain yang mengalami. Di setiap kota atau daerah.

Gak tau deh kenapa begitu gencar harus nikah muda. Alasan yang diberikan tentu saja banyak, ditambah ditakut-takuti :

1. Kalau udah tua, nanti gak ada yang mau. Laki-laki sukanya yang muda-muda.

Keselnya, hal ini gak sepenuhnya salah. Tua zaman sekarang sudah dihitung semenjak perempuan menginjak umur 25/26 tahun ke atas. Mungkin begitu karena memang mulai umur segitu, kulit perempuan udah mulai gampang kendor/keriput, badan mulai gampang ndut, dan lain sebagainya.

Lalu… memang sayangnya banyak terbukti juga laki-laki selalu pengen perempuan yang lebih muda. Alasannya yah selain masih cantik, juga masih segar, aktif, terlihat lebih sehat, dan pernah ada yang ngasih tau gue… wangi perempuan muda beda dengan yang sudah berumur.

Kesel ga sih? Tapi ini nyata adanya.

2. Kalau nikah udah berumur, nanti susah punya anak.. kalaupun hamil, ngelahirinnya lebih sakit, lebih beresiko.

Keselnya lagi, hal ini gak sepenuhnya salah. Hamil dan memiliki anak di umur 30 tahun ke atas emang lebih beresiko.. tapi lebih beresiko lagi kalau udah umur 35 tahun ke atas.

3. Kalau gak cepet-cepet married, nanti orang tua keburu meninggal. Nanti yang ngurus siapa… Nanti siapa yang jadi pendamping pas nikah?

Nah, ini biasanya dijadikan “senjata” terakhir orang tua kalau anaknya sudah bisa menjelaskan panjang lebar mengenai no.1 dan 2 itu aman dan tidak perlu dikhawatirkan.

Tiga alasan ini adalah alasan yang paling sering dilontarkan supaya cepat menikah dan punya anak. 

Seolah-olah nikah itu live happily ever after. Ngerinya lagi.. kalau orang tuanya sendiri gak mencerminkan live happily ever after di kehidupan sehari-harinya, seperti berantem, ngomongin duit.. tapi ngarepin anaknya cepet-cepet married. Gimana bisa anaknya pengen cepet nikah dari remaja kalau ngeliat orang tuanya berantem tiap hari masalah rumah tangga?

Well.. mungkin ada sih yang mau cepet, tapi kemungkinan bukan karena siap.. tapi karena gak tahan di rumah. Berharap dengan nikah dan tinggal dengan orang baru, masalah selesai. Ya syukur-syukur kalau selesai jadi live happily ever after sih… kalau enggak pegimana ya?

Ya.. kalau beruntung dapet pasangan yang baik dan pengertian. Life will be better. Lha, kalau enggak? Emangnya enak cerai? 

Tapi dikarenakan sudah jadi budaya, banyak yang gak kepikiran ke sana.. duit gimana nanti.. mapan gimana nanti… kecocokan nanti timbul dengan sendirinya..

Gak cuma itu aja.. Makin ke sini gue makin ngerasain jomblo selalu jadi bulan-bulanan atau bully-bullyan. Bahkan kalaupun sukses berat misalnya tapi masih jomblo, tetap dibully deh.

Gak heran juga, pencapaian hidup ini bikin jadi ajang pamer di socmed. Socmed gue sekarang isinya foto-foto nikah dan bayi semua. 97%. Tentu saja gak ada salahnya dengan itu. Someday.. mungkin guepun melakukan hal yang sama. Tapi buat gue.. ya ini jadi semacam ajang pamer dan pembuktian kalau udah berhasil mencapai tujuan hidup yaitu menikah dan punya anak.

Belum lagi kalau saudara atau temen-temen orang tua udah punya cucu juga. Wahh.. bisa diomongin terus.. Dengan harapan jadi lebih cepet kepengen nikah dan punya anak. (terlepas dari alasan lain memang senang punya cucu).

Walaupun pernikahan terlihat menyenangkan seperti itu.. tapi kenapa banyak yang berantem-berantem ya? Jujur.. daripada liat yang happily ever after, lebih banyak liat yang miserable ever after. Mungkin sialnya gue idup di lingkungan yang kebetulan marriage lifenya pada berantakan. Tapi ya gimana ya? Married itu ga cuma sekedar happy-happy di Hari H dan having sex doang lho. 😐

Tapi… Ga cuma nikah cepet aja.. tapi harus cepet punya anak juga. Biar hidupnya sempurna.
Dikiranya punya anak itu enak kali ya.. padahal harus didiskusikan sama pasangan. Siap ga ngurus anak.. punya uang ga kalau ternyata lahirnya ga bisa normal? Punya uang buat beli popok dan susu bayi yang harganya luar biasa mahal? Punya uang gak buat membiayai pendidikan anak yang baik dan makanan yang enak, kehidupan yang baik? Ada waktu gak ngurus anak?

Bukan cuma sekedar lahir oe.. oe.. terus dipamer-pamerin di socmed aja. Tanggung jawabnya besar. Kalau sekarang masih sibuk ngumpulin uang, makan masih mikir, ngontrak rumah masih mikir, masa udah pengen punya anak aja?

Itulah concern gue.. Gue nulis blog ini sebagai uneg-uneg seorang perempyan yang udah bukan remaja lagi tapi disuruh cepat-cepat nikah dan punya anak dan belum melihat role model pernikahan yang bahagia seutuhnya sayangnya.

Gue mau nikah dan punya anak tentu saja. Tapi di kala gue udah siap dan gue yakin tinggal dengan pasangan gue, gue bisa oke. Klop.. kalau bahagia makin bahagia, kalau lagi debat bisa diselesaikan baik-baik. Kalau punya anak, bisa bikin anak happy, bukan jadi pesuruh dll. Pesuruh di sini ya karena gue sering liat anak bukannya dibebasin dan dibimbing jadi apa yang dia mau, tapi di”paksa” jadi apa yang orang tuanya inginkan. Orang tua mau anaknya jadi pebisnis, kalau anaknya pengen nyeni bisa dilarang. Gak jarang juga yang kalau orang tuanya kurang uang, akhirnya anaknya yang disuruh bantu kerja atau sampai putus sekolah..padahal harusnya masa kecil masih indah main-main dengan teman-temannya.

Sigh.. cuma bisa menghela nafas aja sih. Tinggal di sini, ya beginilah budayanya.. Terima nasib gitu ya… Sigh…