Uneg-uneg Tempat Makan Sekarang

Lagi kepengen curhat soal tempat makan yang banyak baru muncul sekarang.
Dari segi tempat, yah gak perlu dibahas lah ya.. Rata-rata tempatnya kece
dengan mural bagus dan dekorasi yang menarik. Kalau kata banyak orang
sih,”Instagrammable tempatnya.” Tapi bagaimana dengan servis dan rasa
makanannya? Nah, ini dia yang mau gue curhatin.

Nyobain tempat makan baru sekarang itu kalau sekarang selalu bikin
deg-degan karena hampir selalu ketemunya cuma dua ini:
– Rasa enak tapi servis gak bagus atau kurang memuaskan.
– Servis ramah dan menyenangkan tapi rasa makanannya antara gak enak sampai
gak enak banget.

Yang pertama gue mau bahas yang dari segi rasa makanan dulu yah..
Gue gak tau apakah sebelum membuka sebuah tempat makanan, ownernya itu
sempat food tasting menu-menunya dulu apa enggak.
Abisnya pas makan itu jarang banget nemu yang enak yang bikin gue pengen
datang ke tempat itu lagi untuk kedua kalinya.

Kalau gak enak dikit ya gak apa-apalah, masih bisa dimakan. Kadang gak
enaknya itu gak enak banget.
Misalnya goreng ayam, tapi daging ayamnya masih warna merah muda. Kalau
kata temanku, itu artinya gorengnya gak matang dan bahaya kalau makan
daging ayam yang belum matang sepenuhnya. Waddduuhh..

Atau contoh lainnya, daging yang gak fresh. Itu kerasa banget. Apalagi
kalau yang udah cukup lama di “freezer” (gue gak tau nama tempat khusus
pendingin buat naro bahan makanan terutama daging).
Nah pas disajikan itu kadang masih suka berasa dari freezernya.. Baunya
atau rasanya itu belum hilang. Entah karena gorengnya kurang lama apa
gimana ya kalau kayak gitu.

Atau benar-benar gak bisa dimakan sama sekali. Rasanya gak karu-karuan.
Kalau udah kayak gitu, mau complain gak enak juga.

Memang betul, soal selera balik lagi ke masing-masing orang. Buat gue enak,
buat orang lain belum tentu enak. Begitupun sebaliknya.
Tapi alangkah baiknya kalau masakan yang dimasak itu enaknya universal.
Kualitas sayur dan daging dijaga. Sehingga ketika masak, rasanya tetap
enak.

Gak perlu banyak vetsin untuk membuat suatu makanan jadi enak. Dengan
takaran bumbu-bumbu yang pas dan waktu penggorengan atau perebusan yang pas
juga, pasti rasa makanannya jadi enak.

“Tapi, mbak…. Kadang-kadang beda koki, beda juga hasil makanannya.”
Nah ini gue setuju juga… Jangankan makanan. Bikin kopi aja beda tangan
pasti hasil rasanya beda. Bahkan ngejus buah sekalipun. 🙂
Tapi yah.. sebeda-bedanya, paling enggak, masih bisa dimakan. Gak sampai
gak enak banget, kan? 🙂

Soalnya sebagai pembeli kan uangnya sayang. Ya kalau harga makanannya di
bawah Rp20.000, masih cuma agak kecewa aja ya kalau sampai makanannya gak enak
banget.
Tapi bayangkan kalau harga makanannya Rp30.000 ke atas. Atau kayak di cafe
yang rata-rata Rp50.000 (belum termasuk pajak). Udah mahal gak enak pula.
Kan nyesek, sedih. 😥

Yah.. zaman sekarang, gak sedikit cafe-cafe yang baru buka, tapi rasa
makanannya kurang/gak enak. Mungkin tiap kali gue coba, gue salah pilih menu kali
ya.. :’) Entahlah.. tapi moga-moga ke depannya sih tiap-tiap tempat makan baik
yang lama atau baru, cafe atau bukan, lebih memperhatikan rasa makanannya
juga (dan juga kualitasnya).

Yang kedua, gue akan bahas dari segi servis.
Cukup banyak tempat makan di mana pegawai-pegawainya begitu melihat
penampilan pengunjung (terutama restaurant mahal). Sehingga kalau
tampilannya kucel atau gak keliatan seperti orang tajir menurut mereka,
jangan harap deh bakal dilayani dengan baik.

Gue pernah ngetes 2x pergi ke tempat makan yang cukup bagus. 1x pergi
dengan tampilan biasa saja cenderung kucel, 1x lagi dengan tampilan yang
beda dari biasanya dan agak dimake over. Hasilnya, cara melayaninya beda
180 derajat.

Pas kucel, diayani biasa-biasa saja. Pas full make over,
dilayani dengan ramah sekali. Asli, bikin sedih deh.

Dear para pegawai yang baik, bersikaplah sama pada semua yang datang.
Jangan karena penampilannya yang biasa-biasa aja, gak pake gaun atau jas,
gak pake tas bermerek, lalu lantas gak dilayani atau dilayani tapi kesannya
ogah-ogahan bahkan pas dipanggil-panggil, udah ngeliat tapi pura-pura gak
tau. Itu mengecewakan 😦

Eh, tapi dari sini ada segi positifnya sih. Berarti kemana-mana harus selalu tampil kece badai maksimal 😀

Selain itu, kalau ada permintaan dari pembeli, plleeassee…tolong dicatat dan disampaikan ke kokinya ya..

Misalnya request makanan yang
gak pedas, tolong dicatat. Jangan pas udah makanannya datang, tau-tau pedes.
Dan kalau protes, bilangnya cuma,”menurut saya gak pedes ini, Mbak.”

Yahhh, mas.. itu kan menurut mas..
Masih mending kalau udah gitu bisa diganti yang baru. Kadang-kadang gak mau diganti. Kan sayang… Sama halnya dengan makanan keasinan yang kadang suka kejadian juga.

Dan yang terakhir adalah kondisi sendok/garpu yang diberikan. Kadang-kadang masih berminyak atau yang bikin suka bete dadakan adalah ada bekas makanan yang menempel di sendok/garpunya.

Tapi ya.. balik lagi, namanya juga manusia. Gak ada yang sempurna. Bisa jadi lagi bad mood, terus kepengaruh betenya ke pembeli. Atau kepengaruh ke kinerjanya. Tapi yah sebisa mungkin, servis yang baik dan ramah. Pembeli pasti senang.

Yah.. sekian curhatnya.. Panjang yah ternyata. Buat yang udah baca sampai selesai, makasih lho. 🙂

Nonton Film Batman v Superman

Akhirnya bisa juga nonton Batman v Superman : Dawn of Justice setelah gagal di hari premiere kemarin.

Film ini rupanya sudah ditunggu-tunggu banyak orang. Makanya udah beberapa studio dibuka, masih full semua. Selling fast.
Pada awalnya, gue gak gitu antusias nonton film ini. Mungkin karena udah bete duluan. Beberapa tahun yang lalu… 5 tahunan lebih ada kali ya… Rumour film Batman v Superman ini sudah tersebar. Bahkan sampai ada yang bikin posternya segala. Gue udah semangat! Tapi bulan ganti bulan, tahun ganti tahun, gak ada kabar film ini akan dibuat. Baru taun lalu tau-tau ada trailernya dan wahh It’s real! Filmnya akhirnya ada juga!

Tapi ya itu tadi, kelamaan nunggu.

Tapi setelah melihat berbagai review yang berbeda-beda ditambah antusiasme penonton, jadinya rasa antusias gue kembali berkobar buat segera menonton film ini.

Sebelum gue cerita lagi, selanjutnya gue mau bikin sinopsisnya yang panjang sih sebenarnya, jadi pastinya SPOILER BANGET di bawah ini. Jadi kalau yang gak mau baca, langsung tutup aja postingan ini.

SPOILER
Cerita diawali dari Bruce Wayne yang masih kecil dan menceritakan dia dengan orang tuanya yang lagi menikmati jalan-jalan bertiga tapi kejadian buruk menimpa orang tuanya.

Karena kecewa dengan kejadian yang menimpa orang tuanya, ceritanya
Bruce Wayne kabur ke hutan. Terus jatoh ke dalam gua yang ternyata
adalah Batcave (gua kelelawar). Awalnya dia ketakutan pas diserang
kelelawar-kelelawar. Tapi berubah biasa aja, setelah entah gimana
ceritanya bisa diangkat sama kelelawar-kelelawar ini ke atas.

Ini yang gue gak ngerti. Bruce itu kan gak bisa terbang. Tapi kok
sekedar para kelelawar terbang muterin dia, dia bisa keangkat ke atas?

Oke, belum selesai kebingungan gue, scene sudah berganti lagi. Kalau
gak salah di Metropolis. Apa di Gotham ya? Lupa. Anyway.. Ceritanya
lagi ada pesawat alien. Terus mulai nyerang-nyerangin gedung. Jadi
pada jatuh. Bruce lagi ada di situ, terus nelponin pegawai-pegawainya
suruh turun. Tapi terlambat. Di depan mata dia gedungnya runtuh karena
serangan pesawat alien itu dan pegawainya ada yang jadi korban. Bahkan
ibu seorang anak kecil tewas. Ngeliat ini, Bruce jadi bete. Pas lagi
bete, eh dia ngeliat Superman. Jadi deh timbul perasaan gak suka sama
Superman karena dianggap punya andil dengan jatuhnya gedung.

Di scene ini, lagi-lagi gue gak ngerti. Kenapa gak ada penjelasan itu
pesawat alien siapa? Terus kenapa Superman yang kena fitnah? Apa gue
kelewat scenenya kah tentang penjelasan ini?

Oke, lanjut. Di saat kebingungan gue belum beres, udah ganti scene
lagi. Seingetku lagi ada di gurun. Ceritanya Lois Lane mau wawancara.
Eh, pas lagi wawancara, rekan kerjanya ternyata CIA. Jadilah terjadi
baku tembak yang ternyata semacam ada penyusup gitu. Di saat seperti
ini, Superman datang, dan nyelamatin Lois. Tapi akibatnya, dia kena
fitnah lagi udah jadi penyebab baku tembak yang terjadi.

Karenanya, di scene berikutnya, Clark Kent jadi pusing. Maksudnya
nolong kok malah difitnah mulu. Kan bete. Eh, di film ini ceritanya
Clark Kent serumah sama Lois, tapi belum punya anak.

Scene berikutnya lupa apa.. Perkenalan Lex Luthor gitu ya? Asli deh
ini film scenenya loncat-loncat kayak dipotong-potong.
Yah.. Pokoknya di acaranya Lex Luthor ini Lois ketemu Bruce yang
pengen ngambil datanya Lex. Eh tapi datanya diambil Gal Gadot. Nama
dia di film ini siapa ya?

Terus singkat cerita.. Waktu diminta ngembaliin barang punyanya Bruce,
Gal Gadot cuma bilang minjem. Abis itu ya sudah Bruce pulang dengan
barang yang sudah di tangannya, buka data Lex, dan ketahuan deh salah
satunya Gal Gadot itu ternyata Wonder Woman.

Terus dia tiba-tiba ketiduran apa gimana..
Pokoknya di scene itu digambarkan Batman lagi mau ngapain gitu, terus
tiba-tiba ada pasukan-pasukan pake baju dengan simbol S-nya Superman.
Terus Batman ketangkep. Tiba-tiba Superman muncul dan langsung marah
sama Batman,”She was my world!” terus ditusuk sama Superman.
Sontak Batman langsung bangun, kaget.. Nah, tiba-tiba The Flash
muncul.. Ngomong apa ya..lupa.. Something about siapa yang bener
gitu.. Lois adalah kuncinya.

Ini gue bingungggggg.. Secara gue ga baca komiknya atau ngikutin semua film-filmnya DC Comics.
Jadi sebenarnya yang dia impikan itu beneran akan kejadian di masa
depan? Apa gimana? Agak gak nyambung sama filmnya karena gue gak
ngerti dan gak dijelasin apa-apa di scene berikutnya.

Scene lainnya Batman tetep bete dan waktu tau truknya Lex lagi bawa
kryptonite, dia mau curi. Pas dia lagi ngejer-ngejer truknya Lex, eh
tiba-tiba Superman muncul. Gagal deh nyurinya. Lupa ya motif Superman
ngejer Batman di sini buat apa.
Tapi Batman gak kenal lelah. Di scene mana, dia berhasil nyuri
kryptonitenya. Sayangnya ini info gue tau bukan pas gue nonton
filmnya. Alhasil sampai akhir film gue bertanya-tanya kapan Batman
ambil kryptonitenya? Kok tiba-tiba dia udah punya?
Yah.. Begitulah efek scene loncat-loncat di film ini.

Ngomongin Batman sama Superman terus, Lexnya jadi gak kebahas nih. Gue
gak gitu inget motifnya dia apa ngincer kryptonite. Yang pasti dari
Jendral Zod yang gue gak tau siapa, dia ubah jadi monster namanya
Doomsday.

Oh iya, Superman sempat diadili juga. Tapi parahnya karena ulah Lex,
yang ada di pengadilan tewas semua, kecuali Superman. Untungnya para
polisi tau kalau yang melakukan bukan Superman.

Jadi Superman gak gitu
kena fitnah lagi deh.
Nah, Batman yang pokoknya masih sebel sama Superman, makin panas aja,
terus ceritanya dia ngasih kode lewat lampu Batman itu,”Yuk berantem.”

Sementara itu, Lois diculik Lex. Terus dijatohin dari gedung. Untung
aja Superman kalau sama Lois, radarnya cepet banget nangkep
sinyal-sinyal bahaya.. Jadinya selamat deh.
Terus dia sebel kan.. Terbanglah dia ke tempat Lex. Eh, Lexnya balik
ngancam kalau ibunya bakal mati kalau dia ga bikin Batman mati.
Superman dengan akal sehatnya berusaha menemui Batman tanpa perlu
bikin dia mati tapi ibunya tetep idup.
Batman tanpa tau maksud kedatangan Superman, langsung maen hantam.
Gebak-gebuk. Kalau soal tenaga sih, lebih kuat Superman ya.. Entah
kenapa di film ini, Batman gak pakai banyak senjata. Eh tunggu. Dia
pakai senjata. Kryptonite yang dicurinya. Superman pun jadi lemah.

Pas udah siap-siap ditusuk, Superman tiba-tiba bilang ke Batman,”Find
Martha, save her..”
Kontan aja, Batman langsung marah.. Apaan nih nyebut-nyebut nama ibu
gue? Kata Batman..

Pas dia suruh Superman jawab, ehhh.. Tiba-tiba Lois dateng deh. Luar
biasa ya pasangan ini, kalau ada apa-apa, sesi penyelamatannya selalu
in time. 😀

Anyway, Lois bilang kalau Martha itu nama ibunya Superman (juga).
Terus Batman gak jadi nusuk Superman deh. Abis itu Superman bilang Lex
dalang semua kejadian ini.. Ditambah info dari Lois kalau
listrik-listrik sempet mati, jadinya mereka bagi tugas. Batman
bertugas nyelamatin Martha, Superman bertugas ngurusin Lex. Eh, mereka
tiba-tiba jadi berteman 😀

Singkat cerita lagi, Martha berhasil diselamatkan. Tapi Lex ngelepasin
Doomsday, tokoh monster yang kalau gue liat bentuknya mirip tokoh yang
jahat di film The Incredible Hulk. Doomsday ini kuat banget.. Superman
ama Batman kewalahan.

Tapi syukurlah, tiba-tiba Wonder Woman muncul.
Berantemlah mereka bertiga. Atau terakhir-terakhir berasa kayak cuma
Superman sama Wonder Woman aja yang berantem. Malah sempet diliatin
Batman cuma berdiri mandangin yang laen berantem, karena entah dia kalah tenaga atau senjatanya udah abis.

Tapi memang… ni monster karena sama-sama dari tempat Superman
berasal, kagak bisa mati-mati kecuali sama kryptonite.

Tombak kryptonitenya sempet dibuang Lois. Untungnya dari jauh Lois
bisa sadar kalau harus pakai kryptonite. Mantab yah.. Gak ada yang ngasih tau soalnya. Terus dia mau
ambil, eh gedungnya runtuh. Di saat “tenggelam”, seperti biasa, radar
Superman kuat. Selamatlah ia.

Pas mau maju ngelawan Doomsday, Lois gak rela. Takut Superman mati.. Lois
sempet ngomong tentang world-world apa gitu, tapi dibalas
Superman,”and you are my world.” Maaakk.. Romantis amat yaaaakkk.. 😀

Udah romantisnya gitu doang karena Superman langsung tancap gas
terbang sambil mau nusuk Doomsday. Berhasil sih.. Tapi.. Supermannya
ikutan ditusuk Doomsday. Huuuuuwwwweeee… 😥

Dan karena dia lemah megang kryptonite, ya kekuatannya ilang,
berdarahlah ia. Terus gak sadarkan diri. Jadi sedih 😥
Superman dinyatakan tewas. Huuuwwweeee 😥

Kasian Lois. Wonder Woman sama Batman juga gak bisa apa-apa. Scene ini
bener-bener bikin nangis dah.
Terus ya gitu.. Clark aka Superman dikubur. Bruce bilang ke Gal Gadot
yang sebelumnya udah liat juga tentang The Flash, Aquaman, dan gak tau
siapa satu lagi.. Terus harus berjuang dan hati-hati.

Oh iya.. Baru inget.. Satu lagi scene yang bikin gue bingung. Kok itu
file-file Aquaman dll bisa ada di datanya Lex Luthor? Emang dia
sebenernya siapa sih?

Terus.. Yah.. Ada twist endingnya sih untungnya. 🙂
Termasuk yang terjadi dengan Lex.

Kemudian:

The End.

Gak ada post credit scene. Gak tau abis dari film ini lanjutannya ke
film apa. Tapi yang pasti, poster filmnya Wonder Woman udah keluar.

Iya, begitulah cerita film Batman v Superman ini. Udahan spoilernya.
Nah, kalau ada yang belum nonton tapi tetep baca spoiler ini, mungkin
kamu sampai bagian ini dan bertanya-tanya, oke gak sih sebetulnya
filmnya?

Honestly saying, gue sih suka-suka aja. Memang sudah biasa kalau DC
Comics itu rata-rata gambarnya banyak titik noisenya dan cenderung
gelap filmnya. Udah gitu di film ini scenenya loncat-loncat dan buat yang gak baca komiknya kayak gue, cukup banyak scene yang bikin
bingung.

Tapi terlepas dari itu. Filmnya keren. Gue sih suka sama
Supermannya. Hihiihihihi..
Kalau cowok-cowok aku liat banyak yang bilang kalau gak ada Gal Gadot/
Wonder Woman, film ini mungkin membosankan. “She steals the show”,
kata orang kebanyakan. Ya, ada setujunya sih gue. Karena memang Gal
Gadot ini sendiri pembawaannya memang elegan dan tough.. Jadi pastinya
setiap kemunculan dia, memang menarik perhatian. Mungkin dikarenakan
dialog cerita/scriptnya yang agak kurang ngena dan chemistry antar
pemainnya agak kurang berasa, jadinya Gal Gadot kalau kata orang-orang
jadi salah satu penyelamat film ini.

Kalau gue sih tetep.. Supermannnnnn.. Clark Kentnya tjakeeeuupp banget. 😉
Apapun itu, DC Comics sudah cukup oke membuat filmnya. I still like it 🙂

Nonton Film The Divergent : Allegiant

Weekend kemarin gue nonton salah satu flm yang udah ditunggu-tunggu kelanjutannya, yaitu The Divergent: Allegiant.

Antriannya ya ampuuunnn… panjangnya… Kalau udah liat antrian panjang kayak gini dan lagi males ngantri, suka kepikiran buat bikin M-Tix (atau mungkin sekarang disebutnya Movie Card). Tapi syukurlah akhirnya dapat tiket juga dengan tempat duduk yang enak.

Sebelum nonton, gue udah gak masang ekspektasi tinggi, soalnya sebelumnya dikasih tau kalau filmnya ngebosenin. Dan ternyata film ini dibagi jadi 2 part juga. Entah kenapa gak dinamain Allegiant Part 1 dan Part 2 aja ya? Alih-alih judul film ke-4nya jadi The Divergent : Ascendant. Apakah ini berarti ada kemungkinan ending yang berbeda dari novelnya? Hmmm…

Anyway, lanjuttt cerita filmnya ah… Berikutnya ini serba spoiler sana-sini karena gue mau cerita isi filmnya sekalian buat sinopsis (tapi kalau panjang, bukan sinopsis kali ya…).
Jadi yang gak mau baca, bisa ditutup postingan ini 🙂

Di awal film ini dikisahkan kelanjutan kehidupan Tris, Four, dkk setelah Jeanine meninggal. Gak ada lagi yang namanya faksi dan mereka tinggal bersama di Chicago. Oke.. entah gue yang dari awal gak pernah merhatiin apa gimana, tapi gue baru tau kalau mereka tinggal di Chicago.

Lanjut, untuk menjaga keamanan, dipasang tembok gede dimana para penduduk Chicago ini gak boleh keluar tembok. Tris, karena di film sebelumnya dapat pesan untuk keluar tembok, jadinya penasaran. (Dan gue bahkan gak inget di film keduanya dia dapat pesan itu).

Tapi gak gampang, karena sama Evelyn, maminya Four, gak boleh melewati tembok itu. Terus sebelumnya yang istilahnya disebut pengkhianat (yang ngebantu Jeanine), pada dihukum. Ada yang setuju, ada yang enggak dengan hukuman tersebut. Karena di film kedua, adiknya Tris, Caleb, sempet ngebelot jadi ikut-ikutan berbuat hal yang gak baik, dia jadi takut juga dengan hukumannya.

Tris, karena Caleb masih satu keluarga, berusaha menolongnya. Terus sekalian deh abis nolong, barengan sama Four, Christina, Peter, dan Tori berupaya melewati tembok tersebut. Tentunya gak gampang, apalagi dikejer-kejer sama asistennya Evelyn yang cowok itu (gak inget namanya siapa). Terus temboknya dialiri listrik juga.

Untungnya, akhirnya berhasil ngelewatin juga. Pas masuk, ternyata gak sesuai yang diharapkan mereka. Tanahnya tandus, airnya merah. Bahkan hujannya pun airnya warna merah. Gak lama mereka dikejar sama asistennya Evelyn tadi. Panik, tapi untungnya ditolong sama pasukan yang namanya susah diinget. Something Health atau Welfare? Oh my… Lupa.

Merekapun dibawa ke sebuah tempat yang bernama Biro dan ceritanya mereka yang terkena radiasi dibersihkan. Abis itu dikasih tugas masing-masing. Peter dan Caleb disuruh ngawasin Chicago. Di sini terlihat keadaan makin gak membaik dan kelompok yang gak suka dengan kepemimpinan Evelyn memutuskan untuk membuat faksi baru bernama Allegiant. Mereka masih mementingkan rasa manusiawi.

Sementara itu Tris dicek-cek sama pemimpinnya Biro, yang namanya David, dan mengatakan kalau Tris termasuk ras murni sedangkan sisanya yang tinggal di Chicago ras rusak (damage). Jadinya perlu diteliti atau apalah Tris ini.. dan diajak ke Providence. Semacam kota para dewan tinggal.

Four dan Christina sendiri dilatih untuk menghadapi Kaum Fringe yang katanya jahat. Anak-anak mereka diambil dari orang tuanya.

Four mulai merasa ada yang gak beres, jadinya dia ikut pas pasukan nyerbu Kaum Fringe. Dan ternyata benar aja. Anak-anak diambil secara paksa, terus mereka dibuat lupa ingatan pake serum.

Four kecewa. Dia ngasih tau Tris, tapi gak percaya. Akhirnya dia pulang ke Chicago. Eh, malah ditangkap. Tris yang awalnya gak percaya Four, pas udah ngomong sama dewan-dewan di Providence baru sadar kalau selama ini David gak berusaha menolong dia atau Chicago, tapi cuma buat kepentingannya aja.

Dia pun kecewa. Belum beres kecewanya, pas pulang, kaget wakti tau Four udah gak ada di Biro. Dia minta bantuan Caleb buat nyari tau letak Four dan kaget ngeliat apa yang terjadi sama bapaknya Four yang jadi hilang ingatan gara-gara serum itu. Akhirnya dia sadar deh motifnya David apa, terus barengan sama Caleb dan Christina, berusaha menyelamatkan Chicago.

Sebelumnya serum itu dikasih sama Peter yang membelot. Dijanjiin better life and work sama David, makanya ngikut aja.

Kisah selanjutnya ya adegan action, mission rescue buat penduduk Chicago biar ga ngirup serum itu. Ada satu yang ngeganjel dari film itu. Dari awal diliatin, baik anak maupun dewasa, ngirup serumnya sedikit dan sebentar aja langsung kena efeknya. Lha ini penduduk-penduduk Chicago yang kena serumnya baek-baek aja.

Anyway… filmnya happy ending kok.. dan akan berlanjut ke part 2nya, yang rencananya akan dirilis Maret 2017.

Akting di sini yang patut diacungi jempol adalah Peter. Ini gara2 efek liat akting dia di Fantastic 4 gak bagus, lha di film ini karakternya dapet banget. Tengil dan ngeselin.
Four-nya sendiri tetap cakep. 😀

Udah cerita panjang lebar nih.. Buat yang masih baca, tapi belum nonton, udah gue kasih spoiler warning di atas lho.
Dan post ini akan dijadikan panduan buat nonton part 2nya nanti 🙂

Selamat menonton 🙂

Trailer The Divergent : Allegiant

Socmed Mana Favorit Kamu?

Setiap tahunnya selalu ada social media-social media baru yang bermunculan. Zaman saya sekolah, ada Friendster yang terkenal dengan testimonial, MySpace yang terkenal dengan promosi lagu-lagunya, atau Facebook yang terkenal dengan aplikasi-aplikasi lucunya.

Sekarang, banyak banget social media yang ada. Twitter, Instagram, Path, Periscope, Snapchat, dll.

Masing-masing socmed ada kelebihannya.
Twitter dengan kecepatan update beritanya. Berita dalam negeri atau luar negeri menyebar dengan cepat. Apalagi ada fasilitas retweet yang memudahkan orang ngeshare berita.

Facebook dengan sharing videonya. Mungkin tiap orang beda-beda, tapi kalau pas buka Facebook, timeline gue penuh dengan video-video unik dan lucu.

Instagram dengan keseharian foto orang-orang. Bisa jadi tempat untuk mempromosikan sesuatu juga, terutama kalau yang punya bisnis online.

Path dengan sharingan info yang lebih pribadi. Walau kadang-kadang gak jadi pribadi lagi kalau ada yang ngescreen capture terus disebar di socmed lain.

Masih ada socmed-socmed lainnya, tapi kelihatannya yang paling banyak dipakai orang yang ini.

Manakah yang kamu suka?

Dari Blog ke Vlog

Kalau tahun lalu (dan tahun-tahun sebelumnya) banyak yang ngeblog, tahun ini malah banyak yang nge-vlog.
Mulai dari kenalan, temen, ampe artis-artis mulai banyak yang bikin vlog.

Apa itu vlog? Vlog alias video log itu semacam video yang menceritakan apapun. Biasanya orangnya ikutan cerita gitu.. Mirip ngeblog cuma divideoin. Atau itulah yang gue tangkep 😀

Apakah gue tertarik nge-vlog? Iya juga sih, cuma belum berani all out.. Lagian masih bingung juga mau ngevideoin apa? Mau gue lagi cerita apa? Guenya ngapain?
Berbagai ini-itu muncul di benak, ujung-ujungnya sih kagak bikin-bikin satu vlog pun 😀

Sebagai langkah awal, udah bikin account di YouTube (http://bit.ly/pruline)
Dan majang video pertama………………………………………. yang gak ada guenya X))
Biarin lah ya.. Tapi setelah dilihat videonya di komputer, gak jelas ya.. Kalau kata temen gue, kualitas gambar video bagus ditentukan alat perekamnya. Gue gak punya alat perekam video yang bagus. Jadi ya sudahlah, untuk saat ini apa adanya dulu.

Ini videoku kalau ada yang mau liat 🙂

Baru-baru ini akhirnya gue memberanikan diri buat bikin vlog pertama. Tapi singkat banget. 1 menit doang kayaknya. Cuma satu yang gue masih kesulitan. Tiap gue ngerekam video, suaranya gak kedengeran. Sedih deh.

Anyway, semoga suatu hari nanti bisa punya perekam video yang bagus. Kalau kamu lagi liat-liat di channel YouTube gue, sekalian subscribe ya 😉